Turun Berat Badan Setelah Langganan Kulina

Ririn Dyah Ayu Aprilia
Jakarta Selatan

Sejak menikah 3 tahun yang lalu, berat badanku terus meningkat sampai bisa dibilang obesitas. Dan sekarang aku sama suami lagi program hamil, makanya dokter obgyn menyarankanku untuk atur pola makan supaya berat badan kembali ideal — minimal seperti tiga tahun yang lalu. Jadi obesitas ini bukan karena nikahnya 😫 tapi karena kalau di kantor aku suka laper mata.

Turun Berat Badan Setelah Langganan Kulina

Saat jam makan siang, aku biasanya cari makan keluar. Nah saat di luar itulah ternyata mataku lebih lapar dari pada perut sebenarnya, huhu… Aku bisa beli makan siang gak cuma satu porsi, karena sekalian jajan-jajan yang lainnya. Jadilah berat badan berlebih kayak sekarang. Lalu aku tahu tentang Kulina.

Bersyukur suami langsung dukung aku buat langganan makan siang dengan Kulina. Jadi saat jam makan siang aku tinggal duduk manis di kantor tunggu lunch box yang berganti menu setiap hari itu datang. Menunya enak-enak. Porsinya juga pas. Akuuu… jadi gak lihat-lihat jajanan di luar kantor lagi. Hihi. Sudah gitu kalau dihitung-hitung, lebih hemat langganan Kulina dari pada beli makan siang sendiri keluar.

Bersyukurnya lagi… sekarang berat badanku udah turun 1 kg! Wuhuw 🙌 padahal baru langganan sebentar, tapi Kulina udah ngebantu program diet + kehamilanku banget. Gak salah deh kemarin aku langsung pilih langganan jangka panjang selama 25 hari sampai Bulan Mei besok. Semoga program hamilnya juga sukses yaaa 😘

Ohiya, aku juga racunin teman-teman kantor yang lain buat langganan Kulina juga! Udah ada beberapa lo yang mau ikut langganan. Haha.

Kulina Benar-Benar Customer Oriented

Kartika
Jakarta Utara

kulina sangat customer oriented

“Aku pernah telepon Kulina dan complain soal satu dapur yang aku kurang suka makanannya dan sampai sekarang gak pernah dapat lunch box dari dapur itu lagi. Kulina benar-benar customer oriented deh!”

Awal mulai pakai katering karena kesusahan cari makan di daerah sini. Ada beberapa kantin, cuma menunya gak variatif, hanya mie instan, nasi goreng, ayam goreng, semacam itu. Kerjaan juga padat, jadi gak sempat keluar buat cari makan. Makan mulai gak teratur. Gak sehat lah. Bisa sih, pesan via ojek online tapi berat di ongkos 😔

Akhirnya ada teman yang nawarin katering. Aku ikut. Waktu itu langganan sampai 6 atau 7 bulan gitu, menunya ituuu-ituuu meluluuu 😥 Ya jelas bosan lah ya…? Udah gitu gak bisa skip, gak tahu menu buat besok apa pula. Jadi kalau gak suka menunya cuma zonk atau bagi-bagi sama teman yang lain. Pas lagi jenuh-jenuhnya sama katering ini, udah kepikiran mau move on, eeeh iklan Kulina muncul di instagram!

Iklan itu langsung aja aku swipe up dan ku sungguh terkejut! Ternyata bisa langsung kelihatan menu untuk 5 hari ke depan. Waktu cek websitenya, bahkan bisa cek daftar menu untuk 1 bulan ke depan. Aku langsung pindah hati dan cobain Kulina buat 10 hari dulu . Hehe 😆

Menunya gak ada yang sama

Selama langganan 10 hari, beneran lo menunya gak ada yang sama setiap hari. Makanan datang dalam keadaan bersih, tanpa benda asing (semacam rambut, ew) sama sekali di makanannya, datang gak pernah telat, menu ganti setiap hari. Daaannn… yang paling ngertiin customernya menurutku adalah fitur skip. Jadi bisa lewati pengantaran kalau lagi gak suka menunya atau waktu lagi cuti kerja.

Jadi tidak perlu dipertanyakan lagi, sampai sekarang ya setia langganan sama Kulina. Gak pakai ribet, gak pakai pusing besok dan lusa mau makan apa karena selalu bisa cek menu mendatang apaan. Free ongkir pula!

Aku juga suka bagi-bagi kode referral ke teman-teman yang penasaran dan pingin ikut langganan Kulina. Pernah ada temanku dari Bekasi juga mau langganan, tapi aku suruh telepon langsung ke Kulina bisa atau gaknya. Ternyata gak bisa, huhu dia sedih deh.

Selain itu, ada lagi pengalaman paling epic selama langganan Kulina. Ada satu dapur yang aku gak terlalu suka masakannya karena cenderung manis. Aku telepon CS Kulina dan cerita soal itu. Setelahnya dan sampai sekarang, aku gak pernah dapat lunch box dari dapur itu lagi. Benar-benar customer oriented banget lah Kulina 😘

Terakhir, aku ada saran nih buat Kulina. Gimana kalau satu akun yang melakukan lebih dari satu pemesanan bisa diatur sendiri-sendiri pemesanannya? Soalnya kemarin aku ada pengalaman juga — waktu lagi cuti kerja seminggu dan skip Kulina yang pengiriman ke alamatku, tapi pengantaran ke alamat pasanganku maunya tetap jalan, ternyata gak bisa. Jadi harus libur satu minggu semua. Kan kasihan dianya. Haha. Akhirnya dia bikin akun lagi biar bisa tetap langganan selama satu minggu itu. Cuma kan repot ya kalau punya lebih dari satu akun. Gituuu 😉

Mau Sama yang Pasti-pasti Aja, Sama Kulina

Tannia Paramita
INDY Office Park Bintaro

Kulina pasti tepat waktu

“Kulina pasti selalu antar makan siang kita tepat waktu jam 11. Hati tenang, perut kenyang.”

Aku kerja di kantor yang punya peraturan strict banget. Kita gak bisa turun cari makan sebelum jam 11, delivery order gak bisa naik ke atas, dan baru bisa makan enak di kantin kalau bisa keluar jam 12 teng! Karena pasti jadi rebutan. Itu pula makanannya udah gak hangat. Padahal kan, gak melulu bisa keluar tepat waktu gituuu…

Pertolongan pertama perut lapar siang-siang ya para OB di sini yang juara, bolak-balik atas-bawah buat ambil makanan di front desk dan antar ke meja kita masing-masing. Tapi kalau lama-lama, ya tekor juga ya delivery food terus.

Akhirnya aku mulai coba langganan katering makan siang — bukan, bukan Kulina ya. Belum. Sama katering yang ini aku di PHP terus 😑 pernah ya jam 11 siang baru dikabarin kalau mereka gak bisa antar katering hari ini. Kan bawaannya jadi was-was dan insecure. Padahal kita langganan katering biar makan siang terjamin, eh malah di PHP-in.

Kemudian aku beralih ke Kulina

Perlakuan Kulina ke aku sama katering yang dulu? Bedaaa. Jauuuhhh! 😙 Kulina pasti selalu antar makan siang kita tepat waktu jam 11. Hati tenang, perut kenyang. Lunch box Kulina juga udah food grade, jadi walaupun datang jam 11 dan kita baru makan di atas jam 12 — makanan di dalamnya bisa dipanaskan lagi di microwave dan aman untuk dikonsumsi.

Menu dari Kulina juga setiap hari beda. Dan kita bisa lihat bakal dapat menu apa saja sampai seminggu ke depan. Kalau ada menu yang aku gak suka, tinggal skip bisa diganti ke hari selanjutnya. Masa langgananku gak hangus. Aku berharap ke depannya Kulina kasih pelanggannya pilihan mau pakai nasi putih atau nasi merah, supaya lebih banyak varian aja makan karbonya.

Semenjak aku langganan Kulina ini: siangku jadi aman, tentram, dan kenyang. Teman-teman jadi pada penasaran dan ikut langganan. Aku jadi kepala koordinatornya, haha. Sekarang setiap kali pengantaran ke akun pemesananku, selalu sekalian lima, bareng sama mereka. Cara mereka bayar ke aku beragam mulai dari transfer, cash, sampai ada juga yang kayak sistem COD baru bayar waktu makanan datang. Haha.

Akhirnya kita udah gak bingung lagi deh mau makan siang apa

WIDYAWATI
23 Tahun, Programmer, Jakarta Barat

katering langganan makan online

Waktu pulang kerja capek, naik commuter line yang ramai dan penuh wajah-wajah kelelahan seharian. Setengah ngantuk gitu, tiba-tiba ada yang bikin mataku seketika melek, foto iklan di macro add commuter line! Tulisannya, Kulina. Apa nih, pikirku.

Pas besoknya, di kantor aku mulai cari tahu tentang Kulina di instagram. Ternyata Kulina adalah situs katering langganan makan online. Makin lihat foto dan video makanannya, makin ngiler lah aku jadinya. Haha. Jam makan siang datang… dan kayak biasanya, pada bingung mau makan apa!

Aku pun nawarin teman-teman biar bareng langganan katering makan siang di Kulina aja. Eh pada penasaran dan langsung mau ikutan. Sekarang di kantor udah ada 6 orang yang langganan Kulina. Lebih banyak yang pesan, bisa lebih murah!

Hal yang bikin aku setia langganan di Kulina tuh rasa makanannya yang enaaakkk semua, kalau aku punya pertanyaan seputar langganan, CS-nya cepet banget kasih respon, udah gitu packagingnya rapi dan menarik. Worth itdengan harga segitu.

Akhirnya kita udah gak bingung lagi deh mau makan siang apa… Terima kasih Kulina 🙂

Rasanya kayak masakan rumahan, kayak masakan Ibu

RASYIDAH TOYIBAH 
24 Tahun, Engineer, Jakarta Pusat

rasa kayak masakan ibu

Di usia segini, ternyata masih bisa lo kena masalah pencernaan karena makan sembarangan. Huhu, gak keren banget ya? Aku sendiri habis ngalamin. Sampai Ibu yang tinggal di Bekasi maksa bawain bekal makan buat aku bawa ke kantor. Aku sih sebenarnya happy aja, tinggal makan masakan Ibu yang enak banget. Tapi repotnya ituloh, aku jadi harus bolak-balik rumah nenek di Jakarta Barat dan rumah Ibu di Bekasi. Plus masih otw ke kantor di Jakarta Pusat. Belum lagi soal kotak bekal yang ketinggalan atau apalah…

Enak sih, tapi repooottt.

Akhirnya aku mulai perhatiin teman-teman yang pada langganan katering makan siang di kantor, sambil kepoin sosial media mereka. Dan pilihanku jatuh pada Kulina! Kenapa? Karena waktu icip-icip makan siang teman, rasanya yang paling juara ya Kulina! Rasanya kayak masakan rumahan, kayak masakan Ibu. Setelah langganan Kulina sendiri, menu favoritku sampai sekarang masih ayam baladonya!

Kenyang, hemat waktu, dan kalau bisa gak pakai panas-panasan!

YOLANDA ANDIANI
22 Tahun, Sekretaris, Jakarta Pusat

makan siang gak kepanasan

Setiap jam makan siang datang, drama gue sama teman-teman pun dimulai.

Mau makan apa? Dimana? Sebenarnya udah bosan sendiri tanya beginian, tapi tiap hari tetap muncul juga. Kantor gue yang terletak di Ruko Roxy punya dua pilihan tempat makan siang yang paling terjangkau. Pertama, di foodcourt ITC Roxy yang mana agak jauh, perlu jalan sekitar 10 menit, tapi sampai sananya adem. Atau kedua, lebih dekat ke taman belakang ruko yang banyak jajanan juga, tapi panas dan tempatnya kecil, gak terlalu bersih.

Gue sama teman-teman mulai mikir gimana caranya tetap makan siang kenyang, hemat waktu, dan kalau bisa gak pakai panas-panasan. Haha.

Nah, Jacky adalah temen gue yang pertama kali excited cerita soal katering langganan online. Kita jadi kepo bareng dong, namanya Kulina. Kita lihat-lihat menu, harga, dan cara pesan di web. Menunya menggiurkan semua dan informasinya lengkap. Kita putuskan pesan Kulina langsung 5 box untuk 5 hari. Harga jadi lebih murah!

Menu Kulina ganti tiap hari, datang tepat waktu tanpa tambahan ongkir. Makan siang gue udah gak pakai bumbu drama lagi! Makan siang gak kepanasan.

Kulina mempunyai pilihan paket yang banyak. Rasanya pun juara.

JOHN EFENDI
37 tahun, Pengacara, Jakarta Pusat

Kulina punya banyak pilihan paket

There is a saying “One cannot think well, work well and sleep well if one has not dined well”. And Kulina makes a life well lived, bravo!

Karena kesibukan di kantor, saya jarang punya waktu luang, bahkan untuk sekedar cari makan siang. Kecuali kalau memang ada keperluan business meeting di luar saat jam makan siang, baru bisa sekalian. Untuk itu, solusinya ya langganan katering harian.

Kalau bicara soal makanan favorit saya, pastinya masakan Indonesia, seperti soto dan gado-gado. Bussiness trip dan hobi traveling yang sudah membuat saya melanglang buana kemana-mana, tetap tidak bisa membuat hati dan lidah berpaling dari masakan Indonesia. Hehe…

Sebelumnya, saya sering gonta-ganti langganan katering, sampai akhirnya mencoba Kulina. Bagi saya, Kulina mempunyai pilihan paket yang banyak. Rasanya pun juara. Saat pertama kali lunch box saya datang, packaging-nya menarik. Ternyata, rasanya pun cocok dengan selera saya.

Teman-teman kantor suka melihat lunch box keren Kulina nangkring di pantry kantor dan penasaran tanya-tanya soal rasanya. Saya jawab, “pokoknya rasanya ‘Saya Banget’”. Dan hasilnya, sekarang sudah ada 12 teman kantor yang ikut langganan Kulina. Lucunya, sekarang kalau ada teman yang langganan Kulina dan mau komentar, ngomongnya ke saya. Dikiranya saya jadi brand ambassador Kulina apa. Haha.

Satu lagi fitur di Kulina yang saya suka, fitur skip today’s menunya. Karena lumayan sering business trip ke luar, saya bisa pakai fitur itu biar hari tertentu saat saya tidak di kantor, makan siang saya tidak diantar dan diganti ke belakang. Periode langganan jadi nambah sesuai hari yang saya lewati.

Yang paling bikin seneng karena Kulina selalu tepat waktu

Titi Djufri
27 tahun, Karyawan BUMN, Jakarta Selatan

Kulina selalu tepat waktu

Sebulan ini, aku baru balik kerja setelah cuti melahirkan. Zenith, anakku, udah tiga bulan dan bisa ditinggal. Walaupun tiap pagi rasanya beraaattt banget lihat matanya yang berbinar-binar gak mau ditinggal, tapi aku harus tetap kerja demi baby Zenith kesayangan.

Setelah sibuk fokus cuma sama Zenith seorang, cukup sulit buatku ngatur waktu kerja lagi. Apalagi sekarang aku nggak bisa selalu ada di sebelah Zenith buat menyusuinya. Aku harus pinter bagi waktu buat pumping ASI. Waktu luang di sela jam kantor kayak jam makan siang, udah nggak boleh lagi dibuang-buang nggak jelas.

Aku mulai mencari cara hemat waktu makan siang. Ketemulah dengan Kulina! Situs katering langganan makan siang yang menunya ganti setiap hari plus masih ditambah antar sampai kantor tanpa biaya pengiriman tambahan. Waktu buka akun IG Kulina, foto-fotonya menggiurkan semua. Ini bikin nggak sabar buat segera langganan dan dapat makan siang dari Kulina.

Setelah box Kulina pertama datang ke kantor, senangnya bukan main! Packaging-nya benar-benar menarik kayak di foto-foto IG. Udah gitu rasanya beneran enak, bukan sekedar tampilan doang. Tapi yang paling bikin seneng karena box Kulina diantar mulai dari jam 10.00 dan selalu tepat waktu. Jadi waktu udah jam makan, gue bisa langsung makan. Gue bisa save time lebih banyak untuk persiapan pumping ASI buat baby Zenith yang sabar nunggu di rumah.

Ibu-ibu lain di luar sana pasti tahu kan, ketika menyusui kita jadi pilih-pilih makanan banget? Nah ini juga fasilitas yang dikasih Kulina. Menu Kulina yang ganti setiap hari itu, bisa terus kita cek di webnya. Seandainya menu besok gak sesuai dengan selera atau bisa menghambat proses pembuatan ASI, gue bisa pilih skip. Jadi gak perlu khawatir lagi. Sebagai ibu menyusui yang masih bekerja, gue ngerasa terbantu banget sama Kulina.

Enak banget deh hujan-hujan gak usah keluar cari makan

Melva Sheila
34 tahun, Pegawai Negeri, Jakarta Selatan

Kulina hujan tetap diantar

Waktu lagi istirahat siang, tiba-tiba temen gue, Mia alias Mamih Indira dateng sambil berlenggak-lenggok tersenyum manis bawa info menarik. Katanya, ada situs katering (lunch & dinner) yang oke punya, namanya Kulina. Kantornya di pojokan Senopati yang mengarah ke SCBD.

Akhirnya kita kepo bareng deh Instagram dan website-nya Kulina, hahaha… Maklumlah, namanya juga cewek. Ternyata di Instagram udah banyak banget postingan tentang Kulina, baik tentang Kulina sendiri atau customer. Akhirnya, kita tahu Kulina itu situs langganan katering yang murah, lengkap, praktis, dan tampilannya itu loh, menggugah selera makan.

Akhirnya, gue sama Mia memutuskan untuk langganan Kulina. Gue juga ajak temen-temen satu ruangan yang lagi pada mager cari makan keluar buat langganan bareng, karena makin banyak pesen box, makin murah harganya. Plus, gak usah mikir lagi biaya delivery karena free.

Jadi lebih hemat kan? Keluar deh otak ekonomi gue. Hehe… Siapa coba yang gak mau kalau gitu?

Setelah 5 hari langganan, ternyata beberapa postingan menu kulina gue menggoda temen-temen gue yang lain. Mereka bilang enak banget deh hujan-hujan gak usah keluar cari makan, tahu-tahu udah ada box Kulina di depan mata. Setelah mereka coba, pada bilang enak semua.

So… gayung pun bersambut, langsung aja gue ajakin langganan Kulina. Teman gue aja sampai ada yang bilang, “Lo jadi marketingnya Kulina ya Mel?”

Hahaha… Aamiin.

And guess what…??? Pernah dong, suatu siang Kulina nganterin 33 lunch box’s ke kantor! Gilaaaaa… kaget dong gue, takut abang ninja delivery-nya salah kirim.

Setelah confirm langsung sama tim Kulina, beneran itu semua buat kami. Akhirnya gue baru berani bongkar kiriman. Ternyata, Kulina emang mau kasih surprise lunch karena kita udah langganan sama Kulina. Aiiihhh, seneng banget lah! Pas banget hari itu lagi hujan deras, semua masih mager di meja masing-masing. Jadilah semua teman kantor satu lantai di traktir makan siang sama Kulina. Wuhuuuuuuuw… Terima kasih Kulina!

Harganya muraaahhh! Tapi kualitasnya gak murahan.

Lusiana Ekaningrum
26 tahun, Karyawan Swasta, Jakarta Pusat

harga murah kualitas gak murahan

Finally… gue nikah juga sama si mas pacar dari jaman gue masih pakai seragam putih abu-abu. Ini gue cuma cerita aja sih, sambil sedikit pamer. Hehe gimana dong, masih seneng-senengnya!

Nah tapi gak bisa bohong juga, biaya pernikahan tuh makin ke sini makin mahal. Kalau dihitung-hitung lumayan menguras tabungan juga.

But… it’s all worth it!

Konsekuensinya, dengan predikat baru gue sebagai istri, gue harus makin pinter manage uang keluarga. Salah satu caranya ya ikut langganan katering makan siang di Kulina.

Harganya itu loh, muraaahhh! Cuma 25 ribu/box. Tapi kualitasnya gak murahan. Rasa enak, menu lengkap pun variatif, packaging menarik, dan yang paling gue peduli banget adalah soal kebersihan makanan. Di Kulinasemuanya terjamin.

Gue sama bojo bisa langganan bareng. Walaupun kantor kita beda, kalau menu makannya sama, di waktu yang sama juga kan rasanya masih makan berdua ya. Hehe…