Kulina Benar-Benar Customer Oriented

Kartika
Jakarta Utara

kulina sangat customer oriented

“Aku pernah telepon Kulina dan complain soal satu dapur yang aku kurang suka makanannya dan sampai sekarang gak pernah dapat lunch box dari dapur itu lagi. Kulina benar-benar customer oriented deh!”

Awal mulai pakai katering karena kesusahan cari makan di daerah sini. Ada beberapa kantin, cuma menunya gak variatif, hanya mie instan, nasi goreng, ayam goreng, semacam itu. Kerjaan juga padat, jadi gak sempat keluar buat cari makan. Makan mulai gak teratur. Gak sehat lah. Bisa sih, pesan via ojek online tapi berat di ongkos 😔

Akhirnya ada teman yang nawarin katering. Aku ikut. Waktu itu langganan sampai 6 atau 7 bulan gitu, menunya ituuu-ituuu meluluuu 😥 Ya jelas bosan lah ya…? Udah gitu gak bisa skip, gak tahu menu buat besok apa pula. Jadi kalau gak suka menunya cuma zonk atau bagi-bagi sama teman yang lain. Pas lagi jenuh-jenuhnya sama katering ini, udah kepikiran mau move on, eeeh iklan Kulina muncul di instagram!

Iklan itu langsung aja aku swipe up dan ku sungguh terkejut! Ternyata bisa langsung kelihatan menu untuk 5 hari ke depan. Waktu cek websitenya, bahkan bisa cek daftar menu untuk 1 bulan ke depan. Aku langsung pindah hati dan cobain Kulina buat 10 hari dulu . Hehe 😆

Menunya gak ada yang sama

Selama langganan 10 hari, beneran lo menunya gak ada yang sama setiap hari. Makanan datang dalam keadaan bersih, tanpa benda asing (semacam rambut, ew) sama sekali di makanannya, datang gak pernah telat, menu ganti setiap hari. Daaannn… yang paling ngertiin customernya menurutku adalah fitur skip. Jadi bisa lewati pengantaran kalau lagi gak suka menunya atau waktu lagi cuti kerja.

Jadi tidak perlu dipertanyakan lagi, sampai sekarang ya setia langganan sama Kulina. Gak pakai ribet, gak pakai pusing besok dan lusa mau makan apa karena selalu bisa cek menu mendatang apaan. Free ongkir pula!

Aku juga suka bagi-bagi kode referral ke teman-teman yang penasaran dan pingin ikut langganan Kulina. Pernah ada temanku dari Bekasi juga mau langganan, tapi aku suruh telepon langsung ke Kulina bisa atau gaknya. Ternyata gak bisa, huhu dia sedih deh.

Selain itu, ada lagi pengalaman paling epic selama langganan Kulina. Ada satu dapur yang aku gak terlalu suka masakannya karena cenderung manis. Aku telepon CS Kulina dan cerita soal itu. Setelahnya dan sampai sekarang, aku gak pernah dapat lunch box dari dapur itu lagi. Benar-benar customer oriented banget lah Kulina 😘

Terakhir, aku ada saran nih buat Kulina. Gimana kalau satu akun yang melakukan lebih dari satu pemesanan bisa diatur sendiri-sendiri pemesanannya? Soalnya kemarin aku ada pengalaman juga — waktu lagi cuti kerja seminggu dan skip Kulina yang pengiriman ke alamatku, tapi pengantaran ke alamat pasanganku maunya tetap jalan, ternyata gak bisa. Jadi harus libur satu minggu semua. Kan kasihan dianya. Haha. Akhirnya dia bikin akun lagi biar bisa tetap langganan selama satu minggu itu. Cuma kan repot ya kalau punya lebih dari satu akun. Gituuu 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *