Mantapnya Bagi-bagi Kode Referral Kulina

Indra Nurhafidh
Akunting Pajak, Jakarta Pusat

Aslinya gue tahu Kulina udah dari jaman kuliah di Bogor, gara-gara dikasih tahu temen. Tapi apa boleh buat masih mahasiswa dan di Bogor pula, gue cuma bisa mendambakkan Kulina dari jauh.

Kalau gue bagi-bagi kode gue ke orang yang mau langganan Kulina, orang itu bisa dapat diskon. Nah guenya juga. Mantap gak tuh?

Aslinya gue tahu Kulina udah dari jaman kuliah di Bogor, gara-gara dikasih tahu temen. Tapi apa boleh buat masih mahasiswa dan di Bogor pula, gue cuma bisa mendambakkan Kulina dari jauh.

Lulus kuliah eh dapat kerjanya di Jakarta. Ya langsung ajaaa… gue langganan Kulina, karena udah dari lama penasarannya. Menurut gue Kulina cocok banget buat pekerja kantoran Jakarta yang basicnya anak kos. Pasti pada cari makan siang yang praktis dan murah, nilai lebih lagi kalau enak. Nilai lebih banget lagi kalau packagingnya keren. Dan itu semua ada di Kulina!

Selain kerja kantoran dari pagi sampai sore, gue juga punya profesi lain yang berangkat dari hobi yaitu, food blogger kalau malam. Hobi makan gue ini udah ada dari jaman dulu. Jadi gue suka review makanan-makanan di seputar Bogor — Jakarta (ya iyalah tinggalnya di dua kota itu, haha 😆). Jadi langganan di Kulina ini bantu gue banget saving budget for lunch biar pas makan malam gue bisa coba sana-sini tanpa takut kantong kering. Hehe.

Selain itu ya kelebihannya Kulina, ada sistem referralKalau gue bagi-bagi kode gue ke orang yang mau langganan Kulina, orang itu bisa dapat diskon. Nah guenya juga. Mantap gak tuh? Mungkin ya karena Kulina sering gue ulas, jadi makin banyak orang yang pakai kode referral gue tanpa gue kenal itu orangnya siapa. Haha. Tapi ya gapapa… kan semuanya dapat diskon. Baik banget ya Kulina. Sukses terus buat katering makan siang langganan ter-recommended di Jakarta…

Kulina Makes My Lunch Healthier

Sulaiman Syahrod
UI/UX Desaigner, Jakarta Selatan

Sebelum langganan makan siang di KulinaI used to sick because too much junk food for lunch. Saat istirahat makan siang, biasa minta tolong OB beliin ini itu yang dekat dan cepat and most of them are junk food.

But… setelah langganan Kulina, duniaku berubah. Haha. Aku lihat iklan Kulina di KRL. Penasaran, lalu coba mulai langganan. Sejak awal lunch box Kulina datang, aku langsung tertarik sama packagingnya yang oke punya. Aku pun punya hobi foto, jadi langsung deh jeprat-jepret lunch box Kulina. Dan ini udah jadi kebiasaan aku buat share foto makan siang di instastory instagram, almost everyday!

Mungkin gara-gara sering share di sosmed juga, jadi banyak yang pakai kode referralku. Walaupun aku belum kenal mereka siapa. Haha. Kulinapun noticeaku sering banget mention mereka di instastory. Sampai beberapa waktu yang lalu, tim Kulina datang ke kantorku buat ngobrol dan makan siang bareng. Ternyata orangnya seru-seru!

Di luar itu… makanan Kulina dimasak secara higienis dan setiap hari menunya ganti. Jadi gak akan sakit perut lagi, gak akan bosan tiap makan siang. Gak ada alasan buat gak jatuh hati deh sama Kulina!

Caraku Menghargai Waktu Makan Siangku, Ya dengan Langganan Kulina!

Lilis Puspita
24 Tahun, Asisten Bisnis Mikro, Jakarta Selatan

Menghargai Waktu Makan Siang

Emang ada kalanya realita beda sama jiwa kita sebenarnya. Aku aslinya anak yang suka banget jalan-jalan, makan, gak suka aturan ini-itu, berjiwa bebas gitulah bahasa gaulnya. Haha. Tapi realita membawaku kerja di tempat yang SOPnya jelas dan ketat. Bosan? Ya pasti muncul kadang-kadang.

Tapi keuntungan lain dari jiwa bebas yang bersemayam dalam diriku adalah… aku anaknya jadi suka hal yang simpel. Masalah kan selalu ada, jadi gak usah dibikin makin ribet. Kalau lagi bosan sama kerjaan ya tinggal ngemil. Karena hobi makan juga, makan dikit yang aku suka udah bisa bikin aku bahagia lagi. Hihi.

Selain ngemil, makan siang juga penting buat aku.

Makan siang itu ibarat momen aku bisa benar-benar break dari hal-hal kerjaan. Jadi, waktu dan makanan apa yang masuk ke perutku, harus appreciate this moment. Caraku menghargai waktu makan siangku, ya dengan langganan Kulina!

Aku baru satu tahun di Jakarta. Awal masuk kerja gak tahu mana-mana. Waktu istirahat siang juga cuma sebentar. Jadi tiap makan siang makannya itu lagi, itu lagi — yang ada di sekitaran kantor aja. Itu juga masih ditambah mikir dulu, hari ini makan apa ya?

Suatu hari aku lihat iklan Kulina di KRL. Langganan makan siang? Wah menarik nih kayaknya. Aku langsung cek web Kulina daaannn… pas lagi ada program diskon 20%. Aku hitung-hitung dulu tuh estimasi pengeluaran kalau langganan makan siang — maklum bawaan kerjaan 😝, dikurangi diskon 20%, ditambah lagi keuntungan udah sama ongkir, dan jaminan MENUNYA GANTI SETIAP HARI! Jelaaasss… untung di aku banget kalau langganan makan siang di Kulina.

Menghargai Waktu Makan Siang

So langsung aja deh aku mulai langganan Kulina, sampai sekarang. Cuma skip waktu cuti kerja aja! Appreciate lunch moment aku benar-benar jalan berkat Kulina. Makan siang gak perlu bingung lagi mau apa, makan siang udah diantar sampai kantor, tinggal buka box, terus makan. Bisa makan bareng teman-teman kantor lain yang langganan Kulina juga. Istirahat makan siang jadi menyenangkan 😙

Kulina Antar Makan Siang Tepat Waktu

Retno Wulandari
Community and Social Media Influencer, Jakarta Selatan

Dulu pertama kali tahu Kulina dari iklan di FB. Kemudian memutuskan buat langganan, sampai sekarang. Aku tuh langganan dari jaman dulu masih ada aplikasi, sampai sekarang tinggal website aja.

Sedih sih, kadang ngerasa agak ribet kalau harus order atau apa-apa buka web dulu. Semoga besok aplikasi Kulina ada lagi ya! Walaupun Kulina yang dulu dan sekarang ada yang berkurang, satu doang, tapi nambahnya banyaaak. Aku makin suka.

Mulai dari menu yang dulu mayoritas ayam, sekarang udah variatif banget. Menunya juga rata-rata khas Indonesia. Design packagingnya makin kece badai dan food gradenya ituloh yang bikin hati tenang, karena ramah lingkungan.

Ada lagi yang bikin hati tenang dari Kulina yaitu… ketepatan waktunya buat antar lunch sampai di meja sebelum waktu istirahat siang. Anak agency macam aku gini udah gak mau lah keluyuran pas jam istirahat buat muter-muter cari makan. Waktu satu jam itu rasanya dikit banget sist… sayang sekali kalau masih dibuang-buang. Mendingan udah makan yang pasti-pasti aja dari Kulina, sama teman sekantor yang lain, sambil curhat, becanda, ketawa-tawa.

Sekarang antar teman satu kantor udah bisa pesan sendiri-sendiri dengan tetap dapat keuntungan pesan barengan. Gak perlu khawatir kayak dulu, jaman masih harus pesan berlima biar dapat harga murah. Dimana kalau yang satu gak mau makan, yang lain jadi gak ikut makan. Haha.

Betul sekali! Lewat gengs makanyang bakal kasih kita kembalian setiap hari, kalau ada lebih dari satu pelanggan di alamat pengantaran yang sama. Kembalian bisa dipakai buat pemesanan berikutnya yang jadi lebih murah. Hihi makin tenang hati ini kan, kalau dapat potongan-potongan harga begini 😆

Jadiii… pesannya sendirian, murahnya tetap barengan!

SELF AMBASSADOR KULINA

Irham Salman
Team Leader, Dirjen Pajak Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Jakarta Selatan

Self ambassador? Apaan tuh? Haha pada bingung ya. Jadi gini, dimana-mana yang namanya brand ambassador itu kan seseorang yang merepresentasikan sebuah brand di depan khalayak. Nah mirip, cuma kalau self ambassador itu yang memutuskan dia sebagai perwakilan brand tersebut adalah dia sendiri atau lingkungan sekitarnya.

Itulah yang gue alamin sejak bulan September tahun lalu. Di kantor, gue lebih terkenal sebagai brand ambassador-nya Kulina. Teman-teman sekantor yang memutuskan demikian. Haha. Well, berarti gak self-proclaimed banget lah ya. Gak narsis-narsis amat gue, gitu 😏

Penasaran kok bisa gue sampai jadi self ambassador Kulina?

Oke, begini ceritanya… bulan September tahun lalu gue mulai langganan Kulina, masih seorang diri sekantor. Gue tahu Kulina dari instagram. Dan langsung memutuskan buat langganan setelah tahu ada katering makan siang yang sekeren Kulina. Gue sendiri memutuskan langganan karena emang kerepotan soal makan siang. Jam istirahat gue tuh gak selalu di waktu yang sama dan gak langsung utuh satu jam. Jadi gak bakal ada waktu buat cari-cari makan. Nah, kalau udah langganan makan siang gini kan enak. Makanan udah ada, selalu datang tepat waktu sebelum jam 12, begitu gue senggang tinggal makan. Nikmaaattt…

Mulai dari situ teman-teman sekantor lama-kelamaan hafal — itu pasti box makan siang buat Irham. Mereka lihat gue jadi santai soal makan siang, somereka mulai penasaran. Awalnya satu orang minta sesendok buat nyobain, terus jadi dua orang, jadi tiga orang… Jadi banyak orang deh tiap hari nyomot makan siang gue juga. Haha. Kebuktikan enaknya Kulina?

Sekarang teman-teman udah gak minta makan siang gua lagi. Why? Mereka semua udah langganan Kulina sendiri-sendiri! Hihi. Kembalian di kantor gua aja setiap hari udah mencapai angka maksimal Rp 5.000,00. Udah gitu ya, teman-teman gue ini kalau ada apa-apa yang berhubungan sama Kulina, pasti pada nyariinnya gue. Mulai dari tanya cara, komen menu, kasih kritik atau pujian, ngomongnya ke gue semua. Bukan ke CS Kulina. Haha. Itulah alasan gua jadi self ambassador Kulina!

Dan kemarin gue berkesempatan lunch bareng ditemenin sama Tim Kulina yang oke semua… Jadi gue bisa berbagi semua curhatan teman-teman sekantor tentang Kulina yang selama ini gua pendam sendiri. Kulina harus tahu banyak yang suka sama mereka! Keep up the good work, Kulina 😃 👊

Jubir Kulina 😙

Bong David
Swasta, Jakarta Pusat

Well, kemarin Kulina baru aja publish testimoni customer as self ambassador Kulina. Hari ini… ada lagi nih istilah lain yang arti sebenarnya mirip-mirip — as you can see on the title: Jubir Kulina!

Ada-ada aja dah istilah Kulinas-Kulinas tercinta ini… Kulina jadi makin sayang kaliaaannn :*
Jadi makin pingin tahu tentang kalian.
Jadi makin pingin ngertiin kalian.
Aih… udah so sweet banget belum Kulina?

Kuy lah baca testimoni Kulinas yang satu ini, biar kalian makin klepek-klepek sama Kulina. Fufufu…

***

Sebagai orang pertama yang langganan Kulina di kantor, otomatis aku jadi orang yang (bisa dibilang) paling berpengalaman sama Kulina. Otomatis, teman-teman kantor kalau ada yang mau ditanyain atau dikomenin soal Kulina… bakal bilangnya ke aku. Ya gimana ya, aku orang yang ngenalin Kulina ke mereka, ngajarin cara pesennya gimana, sampai bagi-bagi kode referral juga. Otomatis lagi, aku jadi jubir Kulina.

Aku sih senang-senang aja jadi jubir Kulina di kantor, untungnya buat aku juga banyak. Semakin banyak yang pakai kode referralku, semakin banyak aku dapat potongan. Haha. Gak cuma itu, ada berbagai hal yang membuatku memilih Kulina di antara katering langganan makan siang yang lain.Well, here the list…

Well, here the list…

  1. Jam istirahatku gak selalu pas jam 12. Dan kalau keluar makan gak tepat waktu, pasti kursi di warung-warung makan sekitaran kantor udah pada abis. Kalau mau antri ya lama banget keburu mati kelaparan. Haha. Kulina mengatasi permasalahan tersebut dengan selalu datang tepat waktu sebelum jam 12, tanpa aku perlu takut kehabisan tempat duduk.
  2. Warung makan di sekitaran kantor ya itu-itu aja, menunya ya udah pasti itu-itu juga. Kulina punya menu yang berganti setiap hari, yang gak bisa aku dapatkan di warung makan sekitar. So bye-bye bosan…
  3. Praktis. Udah pokoknya aku gak perlu ribet apa-apa tinggal duduk manis di kantor dapat makan siang enak.
  4. Meski cuaca gak mendukung sekalipun, cuaca paling bikin mager buat keluar cari makan datang, Kulina tetap melayani sepenuh hati memastikan customernya gak ada yang nunggu kelamaan.
  5. Harga bersahabat.
  6. Ada fitur skip yang aku suka banget. Solutif buat orang yang gak suka makan pedas kayak aku. Kalau ada menu makan pedas, tinggal aku lewati, bisa buat ganti esok hari.
  7. Last but not least, gak ada expired date untuk masa berlangganan — gak kayak katering langganan makan siang yang lain.

Wow, banyak juga ya kalau ditulis. Pantes aku jadi setia banget sama Kulina! 😄

Tetap Setia Langganan Kulina Meski Pindah Tempat Kerja

Arry Budi Kurnia
Human Capital IT BNI Pusat, Jakarta Selatan

Saya pertama langganan Kulina mulai dari menu Kulina masih banyak variannya. Ada Basic, Deluxe, Mak Nus, dan Healthy Bandit. Namanya juga masih coba, jadi mulai langganan dari menu yang Basic dulu. Eh, enak. Harga pas di kantong. Lanjut coba yang Deluxe — yang ternyata, menu-menunya lebih enak.

Problem tiap makan siang: bingung mau makan apa dan malas panas-panasan keluar buat makan, jadi terselesaikan semua berkat Kulina.

Sekarang menu Kulina tinggal satu, tapi fiturnya semakin berkembang dan bermanfaat buat bikin customer betah. Contohnya, ya saya yang sampai sekarang masih setia langganan Kulina. Walaupun sekarang sudah pindah kantor ke daerah Sudirman, makan siangnya ya tetap dengan Kulina.

Beruntung menu Kulina ganti setiap hari dan lauknya selalu beda, kadang ayam, daging sapi, dan juga ikan. Saya suka sekali makan ikan. Pernah dapat lauk tuna segala. Tapi favorit saya, tetap Dori.

Langganan Kulina Demi Jaga Kesehatan

Edwina
Karyawan Swasta, Jakarta Selatan

Pertama kali tahu Kulina itu dari cari-cari iseng di google tentang online catering, tahun 2016. Kulina yang muncul pertama. Sebenarnya udah suka lihatnya, tapi namanya juga cari-cari iseng jadi ya belum mulai langganan. Aku sendiri suka masak dan emang agak pilih-pilih makanan karena gak doyan ayam. Takut kalau ikut katering dan dapat ayam, malah gak kemakan, mubazir, kan sayang.

Langganan Kulina Demi Jaga Kesehatan

Sampai akhirnya tahun 2018 aku mulai tinggal sendiri, mulai malas masak, mulai sibuk ini-itu dan gak perhatiin pola makan — sampai akhirnya aku sakit. Dokter beneran peringatkan aku untuk jaga pola makan.

Aku kembali cari Kulina.

Setelah lihat web Kulina dan pelajari caranya, aku senang banget! Menu makan untuk 5 hari ke depan udah bisa kita cek di web. Udah gitu kalau gak suka menunya bisa skip dan masa berlangganan gak hangus, bisa diganti ke lain hari. Jadi aku gak bakal buang-buang makanan 😄

Setelah langganan pertama Bulan Februari kemarin untuk 5 hari. Aku langsung lanjut langganan untuk 20 hari. Habis Kulina kebersihannya terjamin, gizinya cukup, dan rasanya enaaakkk… Jadi gak ada alasan buat gak langganan kan?

Dan Kulina ngebantu aku banget buat balikin kesehatan. Pokoknya, sesibuk apapun kamu jangan acuh sama kesehatan ya. Kalau sibuk dan gak sempat mikirin makanmu sendiri, tenang, ada Kulina 👍

Turun Berat Badan Setelah Langganan Kulina

Ririn Dyah Ayu Aprilia
Jakarta Selatan

Sejak menikah 3 tahun yang lalu, berat badanku terus meningkat sampai bisa dibilang obesitas. Dan sekarang aku sama suami lagi program hamil, makanya dokter obgyn menyarankanku untuk atur pola makan supaya berat badan kembali ideal — minimal seperti tiga tahun yang lalu. Jadi obesitas ini bukan karena nikahnya 😫 tapi karena kalau di kantor aku suka laper mata.

Turun Berat Badan Setelah Langganan Kulina

Saat jam makan siang, aku biasanya cari makan keluar. Nah saat di luar itulah ternyata mataku lebih lapar dari pada perut sebenarnya, huhu… Aku bisa beli makan siang gak cuma satu porsi, karena sekalian jajan-jajan yang lainnya. Jadilah berat badan berlebih kayak sekarang. Lalu aku tahu tentang Kulina.

Bersyukur suami langsung dukung aku buat langganan makan siang dengan Kulina. Jadi saat jam makan siang aku tinggal duduk manis di kantor tunggu lunch box yang berganti menu setiap hari itu datang. Menunya enak-enak. Porsinya juga pas. Akuuu… jadi gak lihat-lihat jajanan di luar kantor lagi. Hihi. Sudah gitu kalau dihitung-hitung, lebih hemat langganan Kulina dari pada beli makan siang sendiri keluar.

Bersyukurnya lagi… sekarang berat badanku udah turun 1 kg! Wuhuw 🙌 padahal baru langganan sebentar, tapi Kulina udah ngebantu program diet + kehamilanku banget. Gak salah deh kemarin aku langsung pilih langganan jangka panjang selama 25 hari sampai Bulan Mei besok. Semoga program hamilnya juga sukses yaaa 😘

Ohiya, aku juga racunin teman-teman kantor yang lain buat langganan Kulina juga! Udah ada beberapa lo yang mau ikut langganan. Haha.

Kulina Benar-Benar Customer Oriented

Kartika
Jakarta Utara

kulina sangat customer oriented

“Aku pernah telepon Kulina dan complain soal satu dapur yang aku kurang suka makanannya dan sampai sekarang gak pernah dapat lunch box dari dapur itu lagi. Kulina benar-benar customer oriented deh!”

Awal mulai pakai katering karena kesusahan cari makan di daerah sini. Ada beberapa kantin, cuma menunya gak variatif, hanya mie instan, nasi goreng, ayam goreng, semacam itu. Kerjaan juga padat, jadi gak sempat keluar buat cari makan. Makan mulai gak teratur. Gak sehat lah. Bisa sih, pesan via ojek online tapi berat di ongkos 😔

Akhirnya ada teman yang nawarin katering. Aku ikut. Waktu itu langganan sampai 6 atau 7 bulan gitu, menunya ituuu-ituuu meluluuu 😥 Ya jelas bosan lah ya…? Udah gitu gak bisa skip, gak tahu menu buat besok apa pula. Jadi kalau gak suka menunya cuma zonk atau bagi-bagi sama teman yang lain. Pas lagi jenuh-jenuhnya sama katering ini, udah kepikiran mau move on, eeeh iklan Kulina muncul di instagram!

Iklan itu langsung aja aku swipe up dan ku sungguh terkejut! Ternyata bisa langsung kelihatan menu untuk 5 hari ke depan. Waktu cek websitenya, bahkan bisa cek daftar menu untuk 1 bulan ke depan. Aku langsung pindah hati dan cobain Kulina buat 10 hari dulu . Hehe 😆

Menunya gak ada yang sama

Selama langganan 10 hari, beneran lo menunya gak ada yang sama setiap hari. Makanan datang dalam keadaan bersih, tanpa benda asing (semacam rambut, ew) sama sekali di makanannya, datang gak pernah telat, menu ganti setiap hari. Daaannn… yang paling ngertiin customernya menurutku adalah fitur skip. Jadi bisa lewati pengantaran kalau lagi gak suka menunya atau waktu lagi cuti kerja.

Jadi tidak perlu dipertanyakan lagi, sampai sekarang ya setia langganan sama Kulina. Gak pakai ribet, gak pakai pusing besok dan lusa mau makan apa karena selalu bisa cek menu mendatang apaan. Free ongkir pula!

Aku juga suka bagi-bagi kode referral ke teman-teman yang penasaran dan pingin ikut langganan Kulina. Pernah ada temanku dari Bekasi juga mau langganan, tapi aku suruh telepon langsung ke Kulina bisa atau gaknya. Ternyata gak bisa, huhu dia sedih deh.

Selain itu, ada lagi pengalaman paling epic selama langganan Kulina. Ada satu dapur yang aku gak terlalu suka masakannya karena cenderung manis. Aku telepon CS Kulina dan cerita soal itu. Setelahnya dan sampai sekarang, aku gak pernah dapat lunch box dari dapur itu lagi. Benar-benar customer oriented banget lah Kulina 😘

Terakhir, aku ada saran nih buat Kulina. Gimana kalau satu akun yang melakukan lebih dari satu pemesanan bisa diatur sendiri-sendiri pemesanannya? Soalnya kemarin aku ada pengalaman juga — waktu lagi cuti kerja seminggu dan skip Kulina yang pengiriman ke alamatku, tapi pengantaran ke alamat pasanganku maunya tetap jalan, ternyata gak bisa. Jadi harus libur satu minggu semua. Kan kasihan dianya. Haha. Akhirnya dia bikin akun lagi biar bisa tetap langganan selama satu minggu itu. Cuma kan repot ya kalau punya lebih dari satu akun. Gituuu 😉