Kulina mempunyai pilihan paket yang banyak. Rasanya pun juara.

JOHN EFENDI
37 tahun, Pengacara, Jakarta Pusat

Kulina punya banyak pilihan paket

There is a saying “One cannot think well, work well and sleep well if one has not dined well”. And Kulina makes a life well lived, bravo!

Karena kesibukan di kantor, saya jarang punya waktu luang, bahkan untuk sekedar cari makan siang. Kecuali kalau memang ada keperluan business meeting di luar saat jam makan siang, baru bisa sekalian. Untuk itu, solusinya ya langganan katering harian.

Kalau bicara soal makanan favorit saya, pastinya masakan Indonesia, seperti soto dan gado-gado. Bussiness trip dan hobi traveling yang sudah membuat saya melanglang buana kemana-mana, tetap tidak bisa membuat hati dan lidah berpaling dari masakan Indonesia. Hehe…

Sebelumnya, saya sering gonta-ganti langganan katering, sampai akhirnya mencoba Kulina. Bagi saya, Kulina mempunyai pilihan paket yang banyak. Rasanya pun juara. Saat pertama kali lunch box saya datang, packaging-nya menarik. Ternyata, rasanya pun cocok dengan selera saya.

Teman-teman kantor suka melihat lunch box keren Kulina nangkring di pantry kantor dan penasaran tanya-tanya soal rasanya. Saya jawab, “pokoknya rasanya ‘Saya Banget’”. Dan hasilnya, sekarang sudah ada 12 teman kantor yang ikut langganan Kulina. Lucunya, sekarang kalau ada teman yang langganan Kulina dan mau komentar, ngomongnya ke saya. Dikiranya saya jadi brand ambassador Kulina apa. Haha.

Satu lagi fitur di Kulina yang saya suka, fitur skip today’s menunya. Karena lumayan sering business trip ke luar, saya bisa pakai fitur itu biar hari tertentu saat saya tidak di kantor, makan siang saya tidak diantar dan diganti ke belakang. Periode langganan jadi nambah sesuai hari yang saya lewati.

Yang paling bikin seneng karena Kulina selalu tepat waktu

Titi Djufri
27 tahun, Karyawan BUMN, Jakarta Selatan

Kulina selalu tepat waktu

Sebulan ini, aku baru balik kerja setelah cuti melahirkan. Zenith, anakku, udah tiga bulan dan bisa ditinggal. Walaupun tiap pagi rasanya beraaattt banget lihat matanya yang berbinar-binar gak mau ditinggal, tapi aku harus tetap kerja demi baby Zenith kesayangan.

Setelah sibuk fokus cuma sama Zenith seorang, cukup sulit buatku ngatur waktu kerja lagi. Apalagi sekarang aku nggak bisa selalu ada di sebelah Zenith buat menyusuinya. Aku harus pinter bagi waktu buat pumping ASI. Waktu luang di sela jam kantor kayak jam makan siang, udah nggak boleh lagi dibuang-buang nggak jelas.

Aku mulai mencari cara hemat waktu makan siang. Ketemulah dengan Kulina! Situs katering langganan makan siang yang menunya ganti setiap hari plus masih ditambah antar sampai kantor tanpa biaya pengiriman tambahan. Waktu buka akun IG Kulina, foto-fotonya menggiurkan semua. Ini bikin nggak sabar buat segera langganan dan dapat makan siang dari Kulina.

Setelah box Kulina pertama datang ke kantor, senangnya bukan main! Packaging-nya benar-benar menarik kayak di foto-foto IG. Udah gitu rasanya beneran enak, bukan sekedar tampilan doang. Tapi yang paling bikin seneng karena box Kulina diantar mulai dari jam 10.00 dan selalu tepat waktu. Jadi waktu udah jam makan, gue bisa langsung makan. Gue bisa save time lebih banyak untuk persiapan pumping ASI buat baby Zenith yang sabar nunggu di rumah.

Ibu-ibu lain di luar sana pasti tahu kan, ketika menyusui kita jadi pilih-pilih makanan banget? Nah ini juga fasilitas yang dikasih Kulina. Menu Kulina yang ganti setiap hari itu, bisa terus kita cek di webnya. Seandainya menu besok gak sesuai dengan selera atau bisa menghambat proses pembuatan ASI, gue bisa pilih skip. Jadi gak perlu khawatir lagi. Sebagai ibu menyusui yang masih bekerja, gue ngerasa terbantu banget sama Kulina.

Enak banget deh hujan-hujan gak usah keluar cari makan

Melva Sheila
34 tahun, Pegawai Negeri, Jakarta Selatan

Kulina hujan tetap diantar

Waktu lagi istirahat siang, tiba-tiba temen gue, Mia alias Mamih Indira dateng sambil berlenggak-lenggok tersenyum manis bawa info menarik. Katanya, ada situs katering (lunch & dinner) yang oke punya, namanya Kulina. Kantornya di pojokan Senopati yang mengarah ke SCBD.

Akhirnya kita kepo bareng deh Instagram dan website-nya Kulina, hahaha… Maklumlah, namanya juga cewek. Ternyata di Instagram udah banyak banget postingan tentang Kulina, baik tentang Kulina sendiri atau customer. Akhirnya, kita tahu Kulina itu situs langganan katering yang murah, lengkap, praktis, dan tampilannya itu loh, menggugah selera makan.

Akhirnya, gue sama Mia memutuskan untuk langganan Kulina. Gue juga ajak temen-temen satu ruangan yang lagi pada mager cari makan keluar buat langganan bareng, karena makin banyak pesen box, makin murah harganya. Plus, gak usah mikir lagi biaya delivery karena free.

Jadi lebih hemat kan? Keluar deh otak ekonomi gue. Hehe… Siapa coba yang gak mau kalau gitu?

Setelah 5 hari langganan, ternyata beberapa postingan menu kulina gue menggoda temen-temen gue yang lain. Mereka bilang enak banget deh hujan-hujan gak usah keluar cari makan, tahu-tahu udah ada box Kulina di depan mata. Setelah mereka coba, pada bilang enak semua.

So… gayung pun bersambut, langsung aja gue ajakin langganan Kulina. Teman gue aja sampai ada yang bilang, “Lo jadi marketingnya Kulina ya Mel?”

Hahaha… Aamiin.

And guess what…??? Pernah dong, suatu siang Kulina nganterin 33 lunch box’s ke kantor! Gilaaaaa… kaget dong gue, takut abang ninja delivery-nya salah kirim.

Setelah confirm langsung sama tim Kulina, beneran itu semua buat kami. Akhirnya gue baru berani bongkar kiriman. Ternyata, Kulina emang mau kasih surprise lunch karena kita udah langganan sama Kulina. Aiiihhh, seneng banget lah! Pas banget hari itu lagi hujan deras, semua masih mager di meja masing-masing. Jadilah semua teman kantor satu lantai di traktir makan siang sama Kulina. Wuhuuuuuuuw… Terima kasih Kulina!

Harganya muraaahhh! Tapi kualitasnya gak murahan.

Lusiana Ekaningrum
26 tahun, Karyawan Swasta, Jakarta Pusat

harga murah kualitas gak murahan

Finally… gue nikah juga sama si mas pacar dari jaman gue masih pakai seragam putih abu-abu. Ini gue cuma cerita aja sih, sambil sedikit pamer. Hehe gimana dong, masih seneng-senengnya!

Nah tapi gak bisa bohong juga, biaya pernikahan tuh makin ke sini makin mahal. Kalau dihitung-hitung lumayan menguras tabungan juga.

But… it’s all worth it!

Konsekuensinya, dengan predikat baru gue sebagai istri, gue harus makin pinter manage uang keluarga. Salah satu caranya ya ikut langganan katering makan siang di Kulina.

Harganya itu loh, muraaahhh! Cuma 25 ribu/box. Tapi kualitasnya gak murahan. Rasa enak, menu lengkap pun variatif, packaging menarik, dan yang paling gue peduli banget adalah soal kebersihan makanan. Di Kulinasemuanya terjamin.

Gue sama bojo bisa langganan bareng. Walaupun kantor kita beda, kalau menu makannya sama, di waktu yang sama juga kan rasanya masih makan berdua ya. Hehe…

Kulina pilihan cocok buat gue. Sekarang gue bisa makin banyak hemat waktu.

EKNA A. DAINAKA
21 tahun, Editor Komik, Jakarta Selatan

Kulina bikin hemat waktu

Sebagian besar waktu gue udah abis di kantor, duduk, dengan seabrek kerjaan editor komik. Mulai dari nyocokin sketsa sama gambar, sampai menjaga alur cerita, dan yang paling utama memastikan semua proses ini berjalan dengan lancar sesuai dengan deadline. Belum lagi hobi gambar gue yang masih sewaktu-waktu menuntut untuk disalurkan. Rasanya udah malas kalau harus jalan jauh, panas, pakai bingung, jadi lama, buat sekedar makan siang.

Di sisi lain, seperti anak muda lain yang hidup merantau pasti pada doyan banget sama mie instan. Tapi gue sadar, gue gak bisa terus-terusan kayak gini kalau mau hidup sehat. Waktu gue mulai pilih-pilih makanan dan cari segala cara yang bisa support keinginan gue ini dengan praktis, gue nemu Kulina di instagram. Pas gue buka akunnya, ternyata punya Indonesia. Wah! Kulina bisa kasih gue layanan langganan katering dengan menu lengkap, mulai dari nasi, lauk dan sayur.

Gue jadi baru inget, sebenernya dari dulu gue doyan banget makan sayur. Cuma karena kesibukan dan keterbatasan menu aja gue sering lupa sama doi.

Ini yang gue butuhin.

Setelah gue iseng coba dulu daftarin email ke web Kulina, ternyata cara berlangganannya gampang banget. Pelayanan mereka juga juara, menu setiap hari beda, makan masih diantar sampai kantor tanpa biaya tambahan lagi!

Ini udah pilihan paling cocok buat gue. So, sekarang gue bisa makin banyak hemat waktu. Kerjaan lancar, hobi jalan, yang paling penting badan tetap sehat.

Lainnya pada bingung mau makan apa, gue udah punya Kulina – langganan makan siang enak!

RICA JAYATI – Cerita Pelanggan Kulina
24 tahun, Marketing Koordinator, Jakarta Utara

Langganan makan siang enak

Udah dua hari ini gue selalu jadi orang pertama yang datang ke pantry waktu jam makan siang. Lainnya masih pada keluyuran bingung mau makan apa, untung gue udah punya Kulina – Langganan makan siang enak!

Nah itu Lia temen deket gue akhirnya datang, setelah setengah jam, bawa ketoprak lagi, ketoprak lagi.

“Emang gak bosen apa ketoprak mulu tiap hari?” tanya gue heran.

“Ya gimana dong Ca, ini yang paling deket dan murah. Kalau yang gue mau sih, keburu abis ntar jam makannya.” Lia bersungut sambil membuka bungkus ketopraknya.

Gue ikutan juga buka box Kulina. Lia melirik box Kulinaku. “Ca, lo beli makan dimana sih? Dari kemarin beli sendiri, kita kagak diajakin. Tahu-tahu udah standby aja di pantry.”

“Hih… ini juga lagi mau gue kenalin. Kemarin kan gue baru coba. But for nowI think you guys should try too.”

Lia nyobain box Kulina gue, lupa ama ketopraknya.

“Caaa… enak! Mauuu!!!”

“Yeee, gue juga laper kali sekarang. Besok aja ya, kita langganan bareng gimana? Menu tiap hari ganti, diantar sampai kantor lagi. Bye bye deh bosen dan debu polusi…”

“Setuju!” Lia semangat jawab.

Loh kok suara temen gue cuma satu? Kurang satu lagi nih, Sherren mana ya?

Pas balik ke kantor ternyata Sherren masih berkutat di mejanya sampai gak sempet makan siang. Kasian… Aha! Gue jadi punya ide.

Besoknya gue ama Lia dateng bareng ke meja Sherren bawa 3 box Kulina. Waktu gue udah langganan duluan kemarin kan dapat voucher 50 ribu tuh, gue pakai aja buat pesenin katering Lia ama Sherren. Akhirnya kita bisa makan bareng sama-sama, gak pakai lama.

Sekarang udah gak masalah gak bisa keluar kantor waktu jam makan siang, kan ada Kulina. Itu sih arti temen menurut gue, selalu ada.

Langganan makan siang enak
Selamatkan 60 menit berharga. Langganan makan enak, variatif dan mudah. Diantar sampe tujuan, tanpa tambahan ONGKIR!

Jadilah gue dan temen-temen sekantor pada langganan Kulina.

YOSSY AGUSTIN – Cerita Pelanggan Kulina
29 tahun, Staff Perbankan, Jakarta Utara

Sejak pertama kali punya handphone yang ada kameranya, gue hobi banget foto makanan yang lagi gue atau temen gue makan. Walaupun soal teknik gue belum ada apa-apanya, tapi ini jadi addictive buat gue karena… gue pingin mengabadikan rasa dengan visual yang orang lain bisa ikut nikmatin juga. Dan, sampai segede ini gue masih ngelakuin hal itu.

Pas udah kerja dan punya uang sendiri, akhir bulan emang waktu yang kadang-kadang bikin sesak nafas. Mau makan yang platting-nya bagus, mahal. Kalau mau makan murah, gak menarik. Untung gue ketemu sama Kulina, Katering Online yang ngejamin rasa dan rupa sebanding luar biasa!

And guess what…? Harganya pas di kantong, cuma 25 ribu/box. Jadilah gue dan temen-temen sekantor pada langganan Kulina. Waktu makan siang kita pertama datang, langsung heboh dong. Foto sana-sini. Kelamaan sampai makanannya dingin. Hahaha…

Tapi gak perlu khawatir sih, soalnya rasanya tetep juara!

Yuk, langganan di Kulina.

Kulina Basic-Lunch
Berbagai sajian makanan bergizi komplit dengan 60 variasi menu yang berganti setiap hari.

Nasi Ulam Betawi, Panganan Khas yang Mulai Hilang di Jakarta

Salah satu nasi khas Betawi yang kian sulit ditemukan ialah nasi ulam. Nasi dengan beragam lauk sebagai pelengkap ini telah lama menjadi identitas kuliner Betawi.

Nasi ulam adalah hidangan nasi yang dicampur berbagai bumbu dan rempah, khususnya daun pegagan (Centella asiatica) atau kadang diganti daun kemangi, sayuran, dan berbagai bumbu, serta ditemani beberapa macam lauk-pauk. Hidangan ini berasal dari khazanah hidangan Melayu, dan terdapat banyak resep dan variasi yang ditemukan baik di Indonesia maupun Malaysia.

Di Indonesia, nasi ulam dapat ditemukan dalam seni kuliner suku Betawi, ataupun suku Melayu di Sumatra, serta ditemukan juga di Bali. Nasi ulam Betawi terdapat dua jenis yaitu, nasi ulam berkuah (basah) yang berasal dari Jakarta Utara dan Pusat, serta nasi ulam kering (tidak berkuah) yang ditemukan di Jakarta Selatan. Di Indonesia nasi ulam biasanya dicampur daun kemangi dan ditaburi kacang tanah tumbuk, kerisik, atau serundeng (kelapa parut sangrai). Di atas nasi ulam biasanya ditambahkan berbagai macam lauk-pauk teman nasi, seperti dendeng, telur dadar, perkedel, tahu goreng, tempe, dan kerupuk.

Urutan penyajian nasi ulam yaitu, nasi putih, yang ditaburi bubuk kacang tanah, lalu bihun, kerupuk dan emping. Di bagian atasnya diberi irisan daun kemangi, timun, dan terakhir diguyur kuah semur berbumbu. Kuah semurnya bisa diberikan sesuai selera. Ada yang “banjir” atau hanya “basah”, bahkan kering alias dipisah kuahnya.

Bubuk kacang tanahnya sangat khas, membuat nasi ulam ini memiliki rasa gurih yang berbeda dari nasi tradisional lain. Sedangkan kuah semurnya terasa gurih dan sedikit manis dari penggunaan kecap. Selain itu, sayuran seperti daun kemangi dan timun menambah segar cita rasa nasi yang kian langka ini.

Nah, kamu sendiri Kulinas, yang kebanyakan tinggal di Jakarta — udah pernah cobain nasi ulam Betawi belum? Kalau belum, kuy cobain makanan tradisional satu ini (sebelum menghilang dari peredaran) lewat menu Kulina Deluxe Lunch minggu depan!

Pilihan tepat untuk kamu yang menginginkan variasi karbohidrat selain nasi dan porsi lauk utama yang lebih besar.

Sumber:
https://food.detik.com/info-kuliner/d-3277371/perpaduan-kultur-dalam-seporsi-nasi-ulam-betawi
http://wisataseru.com/2010/06/nasi-ulam-nasi-srundeng-khas-betawi-yang-gurih/

10 Makanan Khas Jepang yang Wajib Kamu Coba

Makanan Khas Jepang sudah banyak sekali masuk ke Indonesia, mulai dari katsu hingga kue dorayaki yang terkenal dari kartun Doraemon itu. Hayo di sini siapa yang dulu setiap minggu pagi gak beranjak dari depan televisi demi nonton Doraemon dan kartun serupa lainnya?

Secara umum, masakan tradisional Jepang dikatakan merupakan makanan yang menyehatkan karena cukup protein, relatif rendah kalori, dan mengandung zat-zat gizi yang penting. Pada prinsipnya masakan Jepang dibuat dengan tidak terlalu banyak bumbu dan tidak makan banyak waktu. Berikut 10 Makanan Khas Jepang yang wajib kamu coba, versi Kulina~

1. Katsu

Katsu asli Jepang sebenarnya dibuat dari daging babi. Namun seiring perkembangan jaman dan potensi wisata Jepang yang lebih besar, bahan daging utama katsu semakin beragam karena semakin banyak macam orang datang ke Jepang dengan selera mereka masing-masing. Kini katsu bisa menggunakan daging ayam, ikan, ataupun sapi.

Katsu adalah daging yang dicampur dengan bumbu-bumbu dan bawang bombay lalu dilapisi tepung panko (tepung tempura) kemudian digoreng hingga keemasan. Bagian luarnya yang renyah terasa kontras dengan bagian dalam yang juicy dan gurih banget.

2. Ramen

Makanan yang satu ini kayaknya udah pasti bertengger di nomor 1 daftar makanan Jepang yang paling populer yang mesti dicoba di negara aslinya. Namun rupanya ada banyak sekali jenis ramen yang ada di Jepang.

Awalnya, ramen dibuat dari tulang ayam. Sekarang daging babi, daging sapi, dan seafood juga digunakan dalam ramen, sehingga menciptakan beragam cita rasa. Ramen memiliki rasa garam, kecap, dan miso yang khas. Kekuatan ramen adalah kuahnya yang kental dan kaya rasa. Ada juga jenis ramen mie dan sup disajikan secara terpisah, dikenal sebagai tsukemen.

3. Yakiniku

Yakiniku adalah hidangan daging sapi yang dicelupkan dalam saus, lalu dipanggang langsung di atas api. Kesegaran daging sangat penting untuk hidangan ini karena kamu dapat menikmati rasa lembut daging sapi Jepang. Bahan daging yang paling populer adalah sirloin (dikenal sebagai rosu dalam bahasa Jepang) dan kalbi (Korea — namun dagingnya diasinkan).

4. Curry Rice

Banyak orang tahunya kari adalah makanan yang berasal dari India, ternyata Jepang juga punya loh! Kari yang berasal dari Jepang sangat unik, dibuat dari daging dan sayuran (wortel, kentang, bawang, dan lain-lain) dibumbui dengan bubuk kari, direbus, dan disajikan dengan nasi.

5. Gyuniku Shogayaki

Gyuniku shogayaki adalah masakan dari daging sapi dan sayuran seperti bawang bombay dan kol, yang ditumis dengan bumbu soyu, mirin, dan jahe. Makanan ini cenderung berasa agak pedas karena jahe. Namun dengan sentuhan manis sebagai latar belakang. Gyuniku Shogayaki biasa disajikan lengkap dengan saus salad thousand island.

6. Sashimi

Sashimi adalah hidangan tradisional Jepang yang disajikan segar (tidak dimasak), biasa berupa potongan ikan segar, dinikmati dengan dengan saus kedelai , wasabi, dan pickle jahe. Kamu dapat menikmati sashimi di banyak tempat di Jepang dengan tingkat kesegaran ikan yang berbeda-beda. Jika kamu mencari tempat yang murah untuk menikmati sashimi, mengapa tidak mencoba di restoran dekat pelabuhan nelayan? Tetapi jika kamu bersedia untuk menghabiskan uang lebih banyak, kamu harus mengunjungi sebuah restoran sushi atau restoran tradisional Jepang yang menjamin rasa tidak akan mengecewakan! Satu lagi, jika saa berkunjung ke Jepang kamu tinggal di sebuah ryokan — penginapan tradisional Jepang, mereka biasa menyajikan sashimi sebagai menu makan malam.

7. Teriyaki

Teriyaki adalah cara memasak makanan Jepang yang dipanaskan atau dipanggang dan dilapisi dengan kecap, sake, mirin, atau gula beraroma rasa. Saat membuat teriyaki, bahan-bahan makanan yang akan dipanggang dicelupkan dan diolesi dengan saus teriyaki sampai beberapa kali hingga betul-betul masak. Di Jepang, bahan yang banyak dipakai pada masakan teriyaki adalah ikan (salem, tongkol, mackarel, trout, marlin) — sedangkan di luar Jepang digunakan berbagai jenis daging (ayam, sapi, babi) atau cumi-cumi maupun bahan dari ubi konnyaku.

8. Onigiri

Gampangnya, ini adalah nasi kepal versi Jepang. Bisa berbentuk bola atau segitiga, di dalamnya diisi salmon, ayam, atau umeboshi (dried plum) yang kemudian dibungkus dengan nori. Jika kamu baru pertama kali makan onigiri, pilihlah tuna dengan mayonese, atau ayam mayonese, karena rasanya sangat familiar dengan lidah Indonesia. Onigiri sangat mudah ditemukan di Jepang, hampir semua convenience store menjualnya. Kamu juga bisa membelinya di vending machine.

9. Yakitori

Bagaikan sate dalam daftar menu Indonesia, yakitori adalah hidangan ayam yang dibumbui dengan garam manis atau kecap, ditusukkan ke skewer, dan dibakar. Kamu biasanya dapat menemukan yakitori di bar / restoran atau biasa disebut Izakaya. Tapi sebagai masukkan, cobalah menikmati yakitori di restoran spesialis yakitori. Di sini kamu dapat menikmati segala macam bagian dari ayam dengan harga yang cukup masuk akal.

10. Senbei

Last but not least, setelah icip-icip panganan berat, saatnya kasih istirahat perut sejenak dengan jajanan khas Jepang — Senbei. Senbei atau kraker beras ini dipanggang di atas bara api kecil dan diberi berbagai macam rasa yang semakin membuatnya benar-benar cemilan Jepang banget. Rasa klasik sanbe adalah yang rasa kecap asin Jepang atau Shoyu. Ada juga rasa lain yang nggak kalah nikmat mulai dari nori, BBQ, sampai wasabi.

Sebenarnya masih ada banyaaakkk sekaliii… makanan khas Jepang yang unik dan selalu bikin penasaran untuk dicoba. Kapan-kapan Kulina lanjut lagi ya artikel tentang makanan khas Jepang yang wajib kamu coba 😉

Kulina Tokyo-Lunch

Sumber:
https://www.pergidulu.com/kuliner-lokal-jepang/
https://www.yuktravel.com/trip-ideas-di-japan/20-makanan-yang-wajib-dicoba-saat-berlibur-di-jepang?id=1006772

Tori Karaage, Salah Satu Menu Favorit dari Jepang

Karaage adalah salah satu menu yang sering kali muncul di restoran-restoran Jepang. Panganan satu ini memang sangat populer di Jepang bahkan di manca negara karena keunikan rasanya dan kemudahan cara membuatnya.

Jadi apa sih Tori Karaage itu?

Karaage adalah teknik memasak ala Jepang di mana berbagai jenis bahan makanan — lebih sering ayam, juga daging, atau ikan yang dibumbui dengan mirin atau saus rendaman asin yang dibuat dari campuran kecap asin, bawang putih, dan jahe, kemudian dilapisi tepung terigu atau tepung kentang, lalu digoreng dalam minyak goreng yang banyak — atau biasa disebut teknik deep fried.

Kalau disederhanakan, karaage berarti daging goreng tepung. Lantas apa yang membedakannya dengan daging goreng tepung lain? Karaage memiliki aroma dan cita rasa yang khas yang utama berasal dari perpaduan jahe dan minyak wijen sebagai bahan rendaman daging sebelum digoreng. Sebelum digoreng, daging perlu direndam (atau diungkep) bersama bumbu-bumbu di atas selama 1–4 jam.

Setelah itu daging dilumuri tepung. Pelumuran tepung sendiri tidak menggunakan bahan tambahan telur ya, daging yang telah direndam bumbu cukup lama memiliki kandungan air yang cukup banyak yang bisa mengikat tepung sekaligus. Tepung yang digunakan pun berbeda yaitu, tepung kentang. Tepung kentang memberikan tekstur yang crunchy di luar, namun lembut di dalam. Tepung kentang memang banyak ditemukan di Jepang, tapi cukup sulit ditemukan di Indonesia. Hasil penggorengan yang paling mendekati tepung kentang adalah tepung kanji. Namun jika tidak tidak ditakar dengan benar, tepung kanji cenderung mudah keras apalagi jika gorengan sudah dingin.

Jadi kalau kamu kepikiran mau bikin tori karaage sendiri di rumah, tetap usahakan cari tepung kentang ya. Jangan gunakan tepung kanji. Jika benar-benar tak ada, lebih baik coba campurkan tepung terigu dan sedikit tepung maizena.

Satu hal lagi yang membedakan karaage dengan daging goreng tepung lain ialah cara menggorengnya. Ketika kamu menggoreng karaage dan daging telah berubah keemasan, angkat sebentar lalu tiriskan sampai minyak hilang. Jika sudah, masukkan karaage lagi ke dalam minyak panas untuk membuatnya matang dan renyah sempurna. Ya, jadi karaage digoreng dua kali, tak hanya sekali.

Penasaran dengan menu otentik Jepang Tori Karaage satu ini? Cobain aja di sini 👇 👇 👇

Sumber:
https://id.wikipedia.org/wiki/Karaage
https://pgracekn.wordpress.com/2014/01/25/tori-karaage/